Thursday, August 5, 2010

Aku Anak Cengeng


dari luar...zahirnye aku..aku kental kerana aku anak sulong...aku kasar kerana sikapku...aku agak poyo kerana perbahasan ku...dan aku amat ego..memang xdapat di nafikan lagi..

tapi dalaman aku, dari pandangan dalam diri sebenar Najihah Sahami..aku juga ciptaan Nya yang biasa..masih punye erti tawa dalam duka..masih tau nilai air mata berbanding tawa riang..

dan aku akui akan kelemahan aku yang nyata..aku anak cengeng..aku anak manja..jiwa aku rapuh..sehingga selalu menyerah di tengah perjalanan. aku tau, anak sulong perlu kuat..kerana di setiap hujung perbicaraan, kebanyakan akan cakap, anak sulong biasanya rasional dan tabah...ya, aku perlu tabah..kerana tabah bukan sikap asal ku..aku perlu tanam untuk aku tuai ketabahan itu...tekadkan aku Ya Rabbi...

bila aku rindu, hati aku seolah mengecut, dada aku sakit..kesudahannya,air mata peneman setia aku...pedihnya rasa hadir akan rindu itu..pada mereka si pengubat duka..

bila ada masalah, aku banyak mendiamkan diri, terutamanya sekarang, bukan tiada tempat mengadu..cuma aku selesa begitu..bila melibatkan hal family, aku akan cari port di mana orang xkan nampak air mata resah aku, penunjuk jiwa kacau aku..sembunyikan najihah..sembunyikan sejauh mungkin..

begitu juga hal nya bila aku terasa..air mata mudah membenteng mata. tahan najihah..ini dugaan..tapi maaf..i'm the looser...mungkin juga aku manusia yang terlalu kompleks untuk difahami apatah lagi di selami..

bila memori lama berputar, air mata juga akan menyaksikan kenangan silam itu..menemani resah, rindu, kesal dan rintih akan sebuah memori..akan sebuah memori yang paling berharga, aku rindu kamu....walau aku tau kamu bukan siapa-siapa pada aku..maka aku ertikan erti rinduku kali ini rindu seorang kenalan..aku rindu akan memori semalam.....

cengengnya aku..air mata pada aku..bukan lah sesuatu yang baru...atau janggal..jiwa aku sensitif..pantang dicuit atau tercuit...setia mutiara itu pasti hadir, menemani segala kecelaruan..

yep, setuju..air mata bukan penyelesaian,tapi bagi aku, air mata kawan paling bernilai, fikiran akan tenang dan kosong, seolah tiada beban setelah dipujuk oleh titik jernih ajaib ini.

sesekali, aku bersyukur pada Pencipta, yang menjadikan aku secengeng ini...kerana darinya, aku belajar untuk lebih bersyukur akan nilai dan harga sebuah kehidupan. juga membuat aku lebih mengenal akan diri.

1 comments:

Mohd Ariff said... [Reply to comment]

hakikat sesebuah kehidupan..
kekadang kita rasa sedih..
kekadang kita rasa gembira..

syukur sbb kita masih ada perasaan.